Categories: Dunia SosialUrban

Kisah Hijrah Seorang “Perek” Yang Gagal Menikah

ILUSTRASI HIJRAH

Banyu Sadewa

Gw boleh cerita gasih tentang pengalaman gw menghadapi salah satu temen deket gw sendiri yang sudah ber-Hijrah?

Gw pengen share karena kayaknya makin banyak orang yang gedheg sama orang-orang yang ber-Hijrah ini.
Gw punya temen, cewek.
Pertama kali kenal around 2013an.
Kenalnya pun karena dikenalin temen gw dari SMA.

Dari yang awalnya cuman ramah basa-basi biasa karena dia temennya temen, jadi intens karena dia orangnya suka ngikut gabung temenan di circle gw.
Walopun anaknya cablak, kadang kasar, urakan, but she’s a sweet and genuine person I ever met.

Gw lupa persis gimana tepatnya gw jadi sangat dekat dengan dia.

Mungkin karena gara2 dia sering ngejemputin gw buat nongkrong bareng kali yah, makanya jadi deket.
Dari segala nongkrong, dugem, ngejemputin jalan, sampe liburan pun bareng.

Bahkan pernah sebelum orang tuanya mau pergi naek Haji, Mama nya sendiri sampe minta gw buat nemenin anaknya di rumah selama dia pergi Haji.

(yaeyalah Emaknya tau gw kaga bakal nyentuh anaknya 😌)
Jadilah gw kek “numpang” di rumahnya dia selama hampir sebulan.

Kita panggil aja dia Bunga kali yah biar enak?

Bunga ini anak bungsu dari 3, kakak2nya udah pada married. Tinggal dia sendirian doang dirumah, makanya gw disuruh Emaknya buat nemenin sekaligus ngejagain.
And then around taon 2016 awal, gw sakit-sakitan.
Keluar masuk rumah sakit 3 kali.
Disitu Bunga dan temen gw yg laen selalu jenguk ke RS.

Sampe akirnya 2016 pertengahan Bokap gw meninggal dan gw kudu pergi ke Banjarmasin.
Disaat inilah gw lost-contact ama Bunga.
Karena gw juga lagi masa-masanya depresi abis Bokap gw meninggal.

2017 awal akhirnya gw balik ke Surabaya.
Gw kangen dooong sama temen-temen gw yakan ~
Nah, pas disinilah temen-temen gw yang laen pada ghibah.

“Lu gatau, Nyu? Si Bunga kan sekarang hijab-an”

I was like, ummm really?
Gw langsung shock aja waktu temen gw bilang kalo Bunga ber-Hijab.
I mean gw tau lah yah bagaimana “liar” nya kehidupannya sebagai cewe, tau banget gimana jeleknya, memutuskan untuk ber-Hijab?

Gw gak percaya.
And then akhirnya di satu kesempatan ngumpul, gw ketemu Bunga yang ternyata bener Hijab-an.

Awal ketemu dia pake Hijab nya masih Hijab-Hijab-an Dian Pelangi. Masih stylish begitu. Yang kalo pake hijab bajunya aja 3 lapis gitu looh ~
Disini tingkah laku Bunga masih sama seperti Bunga yang dulu. Cuman bedanya skrg ber-Hijab aja.

Gw akirnya bertanya alasan dia pake Hijab.

“Gatau deh kenapa. Pas gw iseng pake Hijab Emak gw, trus ngaca, kok gw cantik yah? Yaudalah gw pake aja ahahahaa!”

Ummm.
Okay.
And then, si Bunga nih masih sering ngikut ngumpul, ngikut nongkrong, walopun kalo diajak dugem udah gamau lagi.

“Ya kan gak mungkin gw dugem dengan posisi gw Hijab-an gini?”
“Ya copot lah!”
“Gak lah gila!”

Gw ama temen2 yg laen udah “merelakan” lah yah kalo dugem gada Bunga.
Long story short, Instagramnya dia deactivated.
Keluar dari grup WA secara tiba2.
Gak pamit, gak Assalamuallaikum, langsung left.

Gw satu geng bingung dong.
Ada apa nih?
Satu persatu mulai mencari tau.
Tapi Bunga bener2 menghilang dan menarik diri dari pergaulan.
Selang beberapa waktu, temen gw menemukan Instagram baru Bunga.

Posting foto2 yg pake Hijab jubah panjang yang klewer2 nyeret-nyeret tanah gitu loh, dengan caption “Assalamuallaikum, the new ME”
Posting ayat-ayat Islami.
Posting hadist-hadist ina-ini-itu.

Kaget dong satu geng.
Mulailah ngegosip di grup WA.

Di satu geng, ada satu temen gw yang suka nge-slack ama Bunga, suka berantem dulunya ama Bunga.

“Yaelah sok-sok an posting ayat, kaga inget tuh anak dulu kelakuan kaya perek!”

Astaghfirullah, mulut temen gw yah 😌
Gw disitu mencoba untuk bodo amat dan gak ikut terhasut mulut temen-temen gw yang julidnya Naujubilah.
Ngatain Bunga munafik lah, lebay lah, lupa kelakuan dulu kaya apa lah.

Gw bener-bener mencoba bodo amat ama mulut temen-temen gw.
Kemudian ada temen gw yang laennya lagi ngerasa tersinggung sama Bunga.

“Lu tau, Nyu, gw papasan sama Bunga di mall, gw sapa. Trus dia gamau salaman sama gw! Trus ngloyor pergi! Emang gw senajis apa sampe dia gamau salaman ama gw!”
Gw mencoba mendinginkan temen gw, “Ya lu kan cowok, kan haram kalo salaman sama cowo. Bukan muhrim”

Mana temen gw yang cowok ini non-muslim lagi yakan.
Makin-makin dah tuh panasnya.
Mana suasana di Indonesia lagi panas-panasnya juga masalah sensitif beginian yakan.
Kemudian di circle gw dan circle-circle lainnya mulai lah merembet ngebahas Bunga ini.
Pada ngejelek-jelekin ina-ini-itu, bawa-bawa ina-ini-itu, ditambahin bumbu drama “Eh gw juga digituin ama Bunga kemaren!”

Makin ribut lah yah.
Gw dalam posisi, karena gw gapunya masalah sama Bunga, gapunya urusan ama dia, jadi gw mencoba gak ikut-ikutan julid.

Sampailah pada satu kejadian dimana gw kena ikut “disindir” sama Bunga.
Masalah sensitif, gw gabisa ceritain disini secara publik.
Intinya adalah krn gw gay.
Gw orangnya males cari masalah, gw perasaan gak pernah ikut ngejulid-in dia, kenapa gw jadi ikutan kena dinyinyirin ama dia?

Gw orangnya gak pake banyak bacot, gw langsung telpon ybs, “Bunga, aku pernah ada salah apa yah sama kamu?”
Akhirnya debat panjang.
Gw dalam posisi kaya “diceramahin” sama Bunga.

“Lu tuh begini begitu Banyu, itu salah, itu haram, itu gaboleh, itu masuk neraka, ayatnya ina-ini-itu, blablabla”

Gw mah cuman “Iya. Okay. Baik. Ho’oh”

Gw bisanya ngurut-ngurut dada doang gw yg “dimaki2”
Gw mencoba gak bales “makian” nya.
Yang gw inget cuman KEBAIKAN nya dia dulu ama gw.

Gw inget-inget sendiri gimana baiknya dia dulu ama gw.
Gimana gw pernah kasarannya dikasih makan ama dia selama sebulan.
Gimana ortunya baek banget ama gw.
Itu doang yg nahan gw gak maki2 balik.
Akhirnya gw bener-bener stop ketika dia ngomong, “Di setiap gw sholat, gw doain lu balik insaf deh, Nyu”

Jujur gw sakit hati.
Disitu mending gw udahin aja daripada panjang.

Gw terima gw kalah kalo dia udah bawa-bawa ayat, bawa-bawa agama.
Waktu akhirnya berlalu lama.
Gw dan temen2 gw memutuskan untuk lost contact dan “ngebuang” Bunga.

Hingga akhirnya dalam satu waktu, gak sengaja gw ketemu kedua orang tuanya Bunga pas gw lagi belanja sendirian di supermarket …..
Gw salim tangan ama kedua orang tuanya Bunga.
Orang tuanya baeeekkk banget sumpah.
Gw ditanyain kok gapernah maen kerumah, kok gapernah maen sama Bunga lagi, kok gapernah2 laennya.

“Bunganya mana tante?”
“Itu nungguin di Starbucks situ tuh”
Ada rasa males dan benci ketika gw tau ada Bunga.
Tapi disisi laen ada rasa kangen yang gw rasain.

Walopun seenggaknya gw pernah sakit hati “dimaki-maki secara Islami” sama Bunga, gw sebenernya kangen sama masa masa dia sebelum Hijrah dulu.
Gw kangen gimana gw pas mabok gw digendong ama dia (yes, dia cewek dan kuat gendong gw)
Gw kangen ketika gw laper gw diajakin makan.
Gw kangen gw hidup bedua ama dia sebulan di rumahnya.
Gw kangen dia gimana kalo tidur ngorok.
Gw kangen dia kalo lg ngomel …
Kelar belanja, gw memberanikan diri buat ngedatengin Bunga ke Starbucks.
Dalam pikiran gw, gw say Hi aja lah. Ala ala basa-basi trus pergi aja.

Kemudian pas gw ngeliat mukanya, jujur gw langsung berasa sedih.
Kaya ada yang narik gw buat duduk daripada cuman say Hi trus pulang.
Sumpah demi apapun pas liat mukanya gw pengen banget meluk dia.
Pengen bilang gw kangen banget sampe gw pengen nangis.

Tapi gw tau.
Buat salaman pun gw udah gabisa.
Akhirnya setelah diawali dengan “Eh, Banyu?! Hai, kok bisa ada disini?” yang dilanjutkan basa-basi, akhirnya berakhir dia sendiri yang ngomong “Banyu, we need to talk”

Setelah ortunya pamit pulang duluan, gw dan Bunga ngobrol di Starbucks.
“Bunga, straight to the point deh yah, gw gamau banyak bacot, gw males berantem, gw males lu maki-maki, gw males lu ceramahin, gw cuman mau nanya : WHAT HAPPENED?”

“Lu inget Budi pacar gw kan, Nyu? Gw gagal nikah”

Disitulah gw langsung shock.
Gw memang tau Budi pacarnya dia. Gw tau mereka pacaran udah lama. Gw tau gimana putus-nyambung-asam-garam mereka pacaran.
Gw tau mereka emang rencana mau nikah.

Tapi gw gapernah tau dan Bunga sendiri gapernah cerita tentang gimana mereka batal nikah.
Bunga ini emang udah tunangan dari dulu sebenernya, cuman karena satu dan lain hal, batal nikah.

“I don’t want to sound judging yah, Bunga : jadi kamu Hijrah ini karena kamu gagal nikah?”

“Nyu, lu inget gasih lu dulu putus ama pacar lu, lu pelampiasannya kemana?”
“Ummmm”

“Setiap lu galau, setiap lu ada masalah, setiap lu berantem ama pacar lu, lu selalu ngajak gw mabok-mabokan. Apalagi setelah lu putus dari mantan lu, lu ngajakin gw narkobaan terus. Sekarang posisinya, boleh gak, kalo ini adalah bentuk NARKOBA nya gw?”

Disitu gw diem.
“Gw gapernah ngejudge lu, ngelarang lu narkobaan dulu selepas lu putus ama mantan lu. Gw temenin malahan. Sekarang posisinya adalah, gw pengen narkobaan juga nih, Nyu. Tapi bentuk narkoba gw bukan yg kek lu pake dulu. Bentuk narkoba gw begini. Boleh gak?”

Gw gabisa jawab.
Disitu gw mencoba memahami seorang Bunga.

Yang mendadak “mabok” sama agama.
Karena gagal nikah ama pacarnya yang udah dari lama.

Gw mencoba untuk gak ngejudge sama sekali.
Gw mencoba gw berada di posisi seorang Bunga yang mencoba melampiaskan sakit hatinya krn gagal nikah.
“Bunga, at least lu bisa kan gak ngejudge pilihan gw juga?”

“Oke, gw minta maaf kalo gw pernah ngejudge pilihan lu juga. Gw minta maaf”

Disaat itu juga akhirnya gw damai sama Bunga.
Mencoba untuk tidak nge-judge pilihan kita masing-masing.
Gw mencoba menghargai pilihannya dia yang lagi “narkoba-an” dengan agama yang dia dalamin, dia juga menghargai pilihan yang pernah gw ambil.
“Tapi bisa gak sih, Bunga, lu kalo ngomong jangan seakan-akan lu udah punya kavling di Surga?”

“Banyu, gw gak punya kavling di Surga. Sekarang ini gw lagi nyicil kavlingnya”

Ya bener juga sih.
Setiap orang punya caranya sendiri buat “nyicil kavling nya di Surga”
Orang-orang macem Bunga ini, orang-orang yang “mendadak” Hijrah, selalu punya alasan masing-masing dibelakang mereka kenapa mereka memilih Hijrah.

Everything happens for a reason.
Gak mungkin gak ada.

Dan menurut gw, Hijrah juga adalah sebuah pilihan.
Dari saat itu, gw mencoba gak ngejudge atau “menjelek-jelekkan” mereka yang ber-Hijrah.
Mereka punya alasannya sendiri.
Bisa jadi itu adalah “narkoba” nya mereka.
Bisa jadi mereka lagi “nyicil kavling nya di Surga”
Bisa jadi mereka benar-benar terpanggil.
Bukankah Hidayah itu datengnya bisa selalu dalam bentuk apa aja?

Gw gak paham-paham banget sama Agama.
Gw juga lagi belajar.
Mereka yang baru ber-Hijrah pun juga lagi belajar.

Mungkin cara belajar kita aja yang beda.
Well, kalo pesen gw sih, kalo ada temen lu yang songongnya kebangetan karena dia ber-Hijrah, coba ajak ngobrol deh.
Coba tanya apa yang menjadi alasan dia ber-Hijrah.
Dan coba hargai pilihannya dia untuk ber-Hijrah.
Kadang mereka bisa jadi temen yang enak buat diajak diskusi kok!
Dan oh satu lagi, kalopun lu ngerasa sakit hati dimaki-maki sama temen lu yang Hijrah, coba selalu inget kebaikannya dia.

Itu yang gw terapin sama Bunga.
Yang gw inget cuman kebaikannya dia doang, itu yang menahan gw untuk gak memaki balik seorang Bunga.
Mungkin ada dari kita yang merasa kehilangan karena teman baiknya memutuskan untuk ber-Hijrah.

Sebenernya bukan kehilangan, tapi sedang menjalani perjalanannya masing2.

Gw percaya, kalopun temen itu adalah jodoh.
Kalaupun jodoh, suatu saat akan dipertemukan lagi.
Dan setiap pilihan yang diambil seseorang akan selalu ada hal yang harus dikorbankan. SELALU.

Kamu beli kue di warung aja kudu “ngorbanin” duit dari kantong kamu, maka dari jalan yang dipilih Bunga untuk Hijrah adalah dia harus mengorbankan pertemanannya.
Begitu juga dengan gw, pilihan gw yang gw ambil dengan idup gw sendiri ya mau gamau gw juga harus mengorbankan kehilangan seorang Bunga.

Sakit memang.
Tapi ya mau apa dikata?

Bukan pilihan namanya kalo gak ada yang dikorbankan.

Newbie

Comments are closed.

Share
Published by
Newbie
Tags: @banyusadewacerita hijrahKisah Hijrah Seorang "Perek" Yang Gagal MenikahNyimakdulu.com

Recent Posts

  • Dunia Sosial
  • Urban

Kenapa Cowok Sunda Gak Boleh Nikah Dengan Cewek Jawa? Mitos Or Fakta

Mitos Kenapa Orang Sunda Dilarang Menikah dengan Orang Jawa Sebagai seorang pendatang dari luar Jawa, tentu saja merasa kaget ketika…

6 jam ago
  • Index Nyimakdulu.com

10 Fakta Tinggal Di Luar Angkasa. Daur Ulang Air Kencing Jadi Air Minum

1. Cuma Orang Bahagia Cuma orang bahagia yang boleh terbang ke luar angkasa. karena (lebih…)

8 jam ago
  • Urban

10 Fakta Astronot Saat Di Luar Angkasa. Salah Satunya Daur Ulang Air Kencing Siap Minum.

1. Cuma Orang Bahagia Cuma orang bahagia yang boleh terbang ke luar angkasa. karena (lebih…)

11 jam ago
  • Urban

8 Fakta Kucing. Galau 5 Menit Sebelum Gempa Terjadi Hingga Hewan Terkaya Di Dunia

Binatang dengan nama latin Felis Catus ini memiliki banyak fakta yang banyak orang nggak tahu lho. Mau tahu apa aja…

14 jam ago
  • Dunia Historical
  • Urban

7 Fakta Nicola Tesla. Mulai Temukan Listrik Hingga Penganut Agama Jomblo

Tujuh Fakta Tentang Nikola Tesla yang Bikin Geleng Kepala kamu, diantaranya... (lebih…)

18 jam ago
  • Dunia Historical
  • Urban

Sejarah Lengkap Ayam Cemani, Mulai Syarat Upacara Adat Hingga Telur Tetap Berwarna Putih.

Ayam Cemani merupakan ayam lokal asli Indonesia, dimana kata Cemani berasal dari bahasa Sansekerta yang berarti hitam legam, yang merupakan…

23 jam ago